HADAPILAH MASALAH HIDUP INI DENGAN SENYUM.

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down

HADAPILAH MASALAH HIDUP INI DENGAN SENYUM.

Post  Moch Baqir MZ on Mon Dec 24, 2012 5:52 am

“Dan sungguh kami akan memberikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan beritakanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. Yaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapakan: “Innaa Lillaahi wa inna ilaihi raaji’uun” (Sesungguhnya Kami adalah milik Allah dan kepada-Nya-lah Kami kembali)”.

(QS. Al-Baqarah, ayat 155)

Ayat di atas memberikan isyarat kepada kita bahwa dalam menjalani hidup ini penuh dengan aneka cobaan dan permasalahan kehidupan. Kapan dan di mana pun cobaan hidup akan selalu datang. Siap atau tidak siap. Suka atau tidak suka. Cobaan hidup akan selalu datang.

Sebagai manusia religius apabila cobaan hidup datang, kita seharusnya mutlak membuka kesadaran bahwa Allah telah menegur kita. Tidak mungkin cobaan akan datang kalau tidak ada musababnya. Pasti ada yang salah dengan perilaku kita. Masalahnya, tidak semua orang “ngeh” dalam menghadapi cobaan hidup. Ada reaksi negatif yang menerjemahkan cobaan hidup sebagai siksa. Dari sini pula tidak sedikit orang yang akhirnya putus asa. Semangat hidupnya tiba-tiba menjadi redup. Hidup akhirnya menjadi pelarian tiada akhir. Pada puncaknya bunuh diri sebagai tujuan akhir.

Jikalau kita terus berlarut-larut dalam kesedihan dan terus lari dari masalah kehidupan, itu merupakan bentuk dari keputusasaan. Karena itu akan membawa kita ke dalam jurang kehidupan. Kita pun harus menyadari, kegagalan dan keberhasilan merupakan dua hal atau satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan dalam hidup ini. Di situ ada kegagalan pasti ada keberhasilan, di situ ada keberhasilan pasti ada kegagalan. Kedua-duanya berjalan berdampingan dan saling beriringan. Apabila kita ingin berhasil, kita pun harus siap untuk mengalami kegagalan. Begitu pula dengan seseorang yang telah berhasil dalam menghadapi hidup ini, pasti ia pernah mengalami suatu kegagalan atau suatu cobaan hidup.

Di dalam surat Al- Insyirah ayat 5-6, dijelaskan. “Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemuduhan.” Dalam ayat tersebut Allah mengulanginya dua kali. Artinya apabila kita tetap tabah, sabar dalam menghadapi cobaan, tetap istiqomah, dan tidak panik dari rasa sakit dan pahit. Serta tidak menganggap cobaan ini sebagai musuh atau penghalang yang menghalangi kehidupan kita. Tapi, mencoba untuk menjadikannya sebagai teman, sahabat, atau sebagai bahan refleksi dalam hidup ini. Ataupun sebagai pengalaman hidup agar kita labih dewasa lagi dalam menghadapi hidup ini. “…Mereka itulah yang mendapat keberkahan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka, dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk. (QS. Al-Baqarah, ayat 155).

Intinya, akan lebih bijak jikalau kita menghadapi berbagai macam masalah kehidupan yang ada, dan tidak terus lari ataupun menghindar dari ketidakyamanan hidup. Seberapa rumit dan besarnya masalah, asalkan kita mau berupanya sepenuh hati untuk membaca kelebihan dan kekurangan pada diri kita. Ada kelebihan dalam diri yang harus dimunculkan, dikumpukan, dan dipupuk hingga menjadi kekuatan. Ada kekurangan dalam diri yang harus dibuang, disingkirkan, dan dikikis semampu mungkin. Dari situlah manusia mempunyai kekuatan untuk menata hidupnya untuk lebih baik lagi. Dan ingatlah dengan janji-Nya. “Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.” (QS. Al-Baqarah [2] : 286). Very Happy Smile Laughing Laughing Laughing Laughing lol!

Moch Baqir MZ

Jumlah posting : 3
Age : 26
Lokasi : Jember
Registration date : 24.12.12

Lihat profil user

Kembali Ke Atas Go down

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas


 
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik